Menko Airlangga Optimistis IHSG Bisa Tembus 7.000 di Akhir Tahun – Kendari Pos
Nasional

Menko Airlangga Optimistis IHSG Bisa Tembus 7.000 di Akhir Tahun

PT Bursa Efek Indonesia

KENDARIPOS.CO.ID — Pasar saham Indonesia di awal perdagangan tahun 2021 sukses dibuka di jalur hijau dengan Indeks Harga Saham Gabiungan (IHSG) menguat 18 poin atau 0,31 persen ke level 5.997. Meskipun demikian, penguatan IHSG hanya berlangsung sebentar. Pada menit ke 12 IHSG terkoreksi sebesar 0,61 persen atau turun 36 poin menjadi 5.942. Indeks sempat menyentuh level tertinggi 6.017 dan terendah 5.940.

Pada pembukaan perdagangan pagi ini, sebanyak 132 emiten menguat, 233 emiten melemah dan 162 emiten stagnan. Mayoritas investor asing membeli saham dengan nilai pembelian netto sebesar Rp 53,04 miliar dengan volume 168.209 lot

Seluruh sektor bergerak melemah kecuali perkebunan yang menguat 0,67 persen menjadi 1.508. Sedangkan sektor konsumer melemah 0,16 persen menjadi 1.829, aneka industri -0,23 persen menjadi 1.078, keuangan -0,55 persen menjadi 1.325, dan infrastruktur -0,43 persen menjadi 996.

Kemudian, sektor pertambangan merosot 1,09 persen menjadi 1.894, properti terkoreksi 1,09 persen menjadi 392, perdagangan -0,68 persen menjadi 761, industri dasar -1,43 persen menjadi 907, dan manufaktur -0,61 persen menjadi 1.318.

Pembukaan perdagangan yang dibuka oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengaku optimis pasar saham Tanah Air dapat melesat di tahun ini. Bahkan, dalam sambutannya, Airlangga memprediksi IHSG dapat mencapai level 6.800 hingga 7.000 pada akhir Desember 2021.

“IHSG diprediksi bisa mencapai 6.800 atau 7.000 di akhir Desember 2021. Hal tersebut mengingat pada 22 Desember IHSG sempat menyentuh 6.165 walaupun di akhirnya sedikit di bawah 6.000,” ujarnya dalam acara pembukaan perdagangan secara virtual, Senin (4/1).

Pada tahun ini, Bursa Efek Indonesia (BEI) menargetkan sebanyak 30 perusahaan yang melakukan penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO). Airlangga berharap jumlah itu akan terus bertambah apalagi saat ini Surat Berharga Negara (SBN) sangat rendah.

“Dengan SBN yang rendah ini bisa mendorong lebih banyak IPO lagi atau mencari dana dari pasar modal,” tuturnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Most Popular

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top
error: Silahkan hubungi admin jika ingin mengcopy