Butuh Waktu 15 Bulan untuk Vaksinasi Covid-19 – Kendari Pos
Nasional

Butuh Waktu 15 Bulan untuk Vaksinasi Covid-19


KENDARIPOS.CO.ID — Saat ini Indonesia sudah memiliki 3 juta dosis vaksin dari Sinovac, Tiongkok, yang sudah tiba akhir tahun 2020 lalu. Kini tahapan selanjutnya hanya tinggal menunggu izin penggunaan darurat (EUA) dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). Kementerian Kesehatan memastikan Indonesia membutuhkan waktu 15 bulan untuk pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

Butuh 15 bulan pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Itu dilakukan untuk menuntaskan program vaksinasi di 34 provinsi dengan total target populasi mencapai 181,5 juta orang.

“3 juta dosis vaksin yang tiba saat ini masih menunggu izin dari BPOM. Jika izin sudah keluar laksanakan vaksinasi bertahap. Nah untuk vaksinasi, total kita butuhkan waktu 15 bulan dihitung mulai Januari hingga Maret 2022,” kata Juru Bicara Vaksin Covid-19 dari Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tramidzi dalam konferensi pers virtual, Minggu (3/1).

Waktu 15 bulan itu dilakukan untuk menuntaskan program vaksinasi Covid-19 di 34 provinsi dengan total target populasi mencapai 181,5 juta orang. Artinya jumlah itu mengejar Herd Immunity atau kekebalan kawanan sebesar 70 persen.

Lalu pelaksanaan vaksinasi 15 bulan berlangsung 2 periode. Yakni Januari-April 2021 untuk tenaga kesehatan dan pekerja pelayanan publik. Lalu periode kedua, selama 11 bulan dari April 2021- Maret 2022 akan menjangkau seluruh masyarakat sisa dari periode pertama.

“Sebelum dan saat proses vaksinasi harus tetap jalankan 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun dengan disiplin. Sebab perjalanan kita masih cukup panjang. Lalu tekankan 3T (testing, tracing, treatment),” katanya.

Klarifikasi Pernyataan Vaksinasi 3,5 Tahun

Sebelumnya Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin sempat menyebutkan total waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakan vaksinasi adalah 3,5 tahun. Namun hal itu diklarifikasi oleh Kemenkes kembali.

“Sekaligus klarifikasi pemberitaan sebelumnya dimana dibutuhkan waktu 3,5 tahun katanya untuk rampungkan vaksinasi. Adapun yang dimaksud 3,5 tahun itu proyeksi untuk penyelesaian vaksinasi untuk seluruh dunia,” jelas Nadia.

“Sementara kita (Indonesia) hanya 15 bulan. Kami ingin sampaikan bahwa rencana vaksinasi mudah-mudahan dapat dilaksanakan dalam waktu dekat momentum penting bawa harapan baru. Harus senantiasa tetapkan protokol yang ketat untuk lindungi tenakes dan pelayan publik resiko terpapar lebih tinggi,” tutupnya. (jpg)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru Lainnya

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top
error: Silahkan hubungi admin jika ingin mengcopy