Kasus Covid-19 di Indonesia Naik 10,4 Persen – Kendari Pos
Nasional

Kasus Covid-19 di Indonesia Naik 10,4 Persen


KENDARIPOS.CO.ID — Kasus kematian akibat Covid-19 di Indonesia lebih tinggi dari rata-rata dunia. Bahkan dalam sepekan terakhir, angkanya naik lagi 2,2 persen. Ada 5 provinsi yang menunjukkan tren kenaikan angka kematian. Dan, jika dilihat dari persentase total, kasus kematian tertinggi terjadi di Provinsi Jawa Timur.

Prof Wiku Adisasmito, Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19.

Data itu diungkapkan Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 Prof Wiku Adisasmito. Dilihat persentase kematian tertinggi, Jawa Timur mencatat persentase kematian 7,25 persen. “Perlu kami sampaikan sebagai pembanding, Indonesia rata-rata persentase kematian 4,1 persen dan dunia 3,16 persen,” katanya dalam konferensi pers, kemarin.

Untuk daerah, Jawa Tengah di bawah Jatim dengan persentase kematian 6,45 persen. Bengkulu 6,44 persen, Sumatera Selatan 5,94 persen, dan Nusa Tenggara Barat 5,89 persen. “Perlu jadi perhatian dari provinsi yang kami sebut agar betul-betul dapat menekan angka kematiannya sehingga paling tidak sama dengan angka nasional atau lebih rendah lagi. Karena beberapa daerah di Indonesia bisa menekan angka kematian di bawah angka rata-rata nasional,” katanya.

Sementara ada 5 provinsi juga yang mencatat angka kenaikan kasus kematian dalam sepekan terakhir. Pertama yakni Sumatera Barat sebesar 150 persen dari 4 orang menjadi 10 jiwa. Kedua, Bali naik 72,5 persen, dari 40 menjadi 69 jiwa. Ketiga adalah Riau 35,5 persen yakni dari 17 menjadi 23 jiwa. Sedangkan keempat DKI Jakarta naik 28,6 persen dari 91 menjadi 117 jiwa. Kelima adalah Jawa Timur naik 11,2 persen dari 196 menjadi 218. “Kami mohon perhatian kepada pengelola Pemda dari 5 provinsi ini,” tegas Prof Wiku.

Sementara jika dilihat dari sisi kota dengan laju kematian tertinggi yakni Surabaya dengan jumlah 35,96 per 100 ribu penduduk. Kedua, Semarang dgn 31,71 per 100 ribu penduduk. Ketiga, Jakarta Pusat 29,78 per 100 ribu penduduk. Keempat, Manado 23,03 per 100 ribu penduduk. Dan kelima, Mataram 22,98 per 100 ribu penduduk.

Dia meminta agar semua masyarakat ikut berhati-agar melihat angka kematian tersebut agar tak menimbulkan korban lagi ke depan. Protokol kesehatan adalah kunci utama. “Kami berpesan bahwa angka kematian ini mohon betul-betul ditekan, mari kita jaga keselamatan rakyat Indonesia dengan jalankan protokol kesehatan dengan ketat agar angka ini di kemudian hari selalu menurun dan kondisinya membaik,” tutupnya.

Hampir setiap hari Indonesia menambah kasus positif Covid-19 sebanyak 3 ribuan kasus. Umumnya paling tertinggi disumbang oleh Provinsi DKI Jakarta. Sedikitnya ada 5 provinsi yang mencatat laju pertambahan kasus positif jika dilihat per 100 ribu penduduk.

Prof Wiku Adisasmito menjelaskan dalam sepekan terakhir, kenaikan angka kasus positif sebesar 10,4 persen. Ada 5 provinsi dengan insiden kasus tertinggi laju kasus per 100 ribu penduduk. Pertama, DKI Jakarta 415,4 per 100 ribu penduduk. Kedua, Kalimantan Selatan 217,75 per 100 ribu penduduk. Ketiga, Gorontalo 185,07 per 100 ribu penduduk. Keempat, Sulawesi Utara 151,48 per 100 ribu penduduk. Dan Bali 147,34 per 100 ribu penduduk.

“Hal ini menunjukkan kasus Covid-19 belum selesai di Indonesia dan beberapa daerah ini msh memiliki laju peningkatan kasus yang cukup tinggi per 100 ribu penduduk. Kita harus waspada dengan kasus Covid-19 di mana seminggu terakhir kenaikannya 10,4 persen, ini harus kita tekan sehingga tak menambah kasus lagi,” tegasnya.

Sementara itu ada 5 provinsi yang mencatat kenaikan kasus tertinggi dalam sepekan terakhir. Pertama Aceh, naik 69,3 persen atau dari 423 jadi 716 kasus. Kedua, Jawa Tengah naik 52,7 persen dari 1.566 menjadi 2.391 kasus. Ketiga, Riau sebesar 41,4 persen naiknya dari 846 menjadi 1.196 kasus. Keempat, Jawa Barat naik 19,5 persen dari 1.585 menjadi 1.894. Kelima, DKI Jakarta naik 5,2 persen dari 7.294 menjadi 7.674 kasus.

Terkait peta risiko, per 13 September 2020, sebelumnya dari 70 kabupaten kota berisiko, sekarang turun jadi 41 kabupaten kota. Namun kalo dilihat zona oranye risiko sedang angkanya naik dari 267 menjadi 293 kabupaten kota. Dan ini adalah kontribusi dari zona merah dan zona lainnya yang lebih ringan masuk ke zona ini.

“Zona oranye mohon untuk betul-betul dapat memperhatikan agar pengendalian kasusnya dapat ditingkatkan dari protokol kesehatan yang dijalankan masyarakatnya. Agar zonanya jadi zona ringan atau risiko rendah, atau akhirnya tak ada kasus baru lagi,” tuturnya. (jpg)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru Lainnya

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top
error: Silahkan hubungi admin jika ingin mengcopy