Jumlah Uang Beredar Capai Rp 6.116,5 Triliun – Kendari Pos
Ekonomi & Bisnis

Jumlah Uang Beredar Capai Rp 6.116,5 Triliun

Ilustrasi rupiah

KENDARIPOS.CO.ID — Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) meningkat pada Februari 2020, di mana posisinya tercatat Rp 6.116,5 triliun atau tumbuh 7,9 persen (yoy), lebih tinggi ketimbang pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 7,1 persen (yoy).

Akselerasi pertumbuhan M2 disebabkan oleh peningkatan seluruh komponennya, baik uang beredar dalam arti sempit (M1), uang kuasi, maupun surat berharga selain saham,” kata Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) dalam info terbarunya di Jakarta, Selasa (31/3).

Dijelaskan, uang beredar dalam arti sempit (M1) meningkat dari 7,9 persen (yoy) pada Januari 2020 menjadi 8,6 persen (yoy) pada Februari 2020, disebabkan oleh pertumbuhan uang kartal dan giro rupiah. Sementara itu, uang kuasi pada Februari 2020 juga meningkat dari 6,8 persen (yoy) pada Januari 2020 menjadi 7,5 persen (yoy) pada Februari 2020.

Peningkatan juga terjadi pada surat berharga selain saham, dari 31,8 persen pada bulan sebelumnya menjadi 34,7 persen (yoy) pada Februari 2020. Berdasarkan faktor yang memengaruhi, kata Dekom BI, peningkatan M2 pada Februari 2020 disebabkan oleh ekspansi operasi keuangan pemerintah.

Hal tersebut tercermin pada peningkatan tagihan bersih kepada Pemerintah Pusat, dari 1,8 persen (yoy) pada Januari 2020 menjadi 11,9 persen (yoy) pada Februari 2020. Penyaluran kredit pada Februari 2020 melambat menjadi 5,5 persen (yoy) berbanding pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 5,7 persen (yoy).

Sementara itu, pertumbuhan aktiva luar negeri bersih pada Februari 2020 sebesar 9,9 persen (yoy), relatif stabil ketimbang pertumbuhan bulan sebelumnya. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru Lainnya

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top
error: Silahkan hubungi admin jika ingin mengcopy