Update Pelaku Penembakan Mahasiswa UHO : Mengerucut ke 6 Oknum Polisi – Kendari Pos
HEADLINE NEWS

Update Pelaku Penembakan Mahasiswa UHO : Mengerucut ke 6 Oknum Polisi

KENDARIPOS.CO.ID — Tim Investigasi Independen Mabes Polri terus bekerja mengungkap fakta-fakta yang terjadi dalam insiden penembakan mahasiswa UHO yang menewaskan Randi. Selama lima hari, Divisi Propam Mabes Polri menemukan fakta baru dalam proses penyidikan. Jika sebelumnya 13 orang sekarang mengerucut ke 6 oknum Polisi yang dinilai melanggar Protap dalam melaksanakan tugas pengamanan saat unjuk rasa 26 September 2019.

Suasana unjukrasa mahasiswa yang berakhir bentrok hingga menewaskan dua mahasiswa.

Enam oknum polisi ini akan terus menjalani pemeriksaan karena kepemilikan senjata api laras pendek dalam pengamanan. Apalagi sesuai aturan dan instruksi Kapolri, bahwa dalam aksi unjuk rasa semua Polisi tidak diperbolehkan menggunakan senjata api. Keenam oknum polisi berinisial MA, H, I , DK, MI dan GM saat ini menjadi fokus terperiksa di Divisi Propam Mabes Polri. Pemeriksaan dilakukan di Polda Sultra.

Karo Provos Div Propam Mabes Polri, Brigjen Pol Hendro Pandowo, membeberkan jika hasil terbukti melanggar SOP. Pihaknya bakal melakukan sidang etik. Hendro menuturkan keenam oknum polisi berasal dari satuan tertutup, yakni Reserse Polres Kendari dan sebagian lagi dari Intelkam Polda Sultra.

Karo Provos Div Propam Mabes Polri, Brigjen Pol Hendro Pandowo

“Masih 6 oknum terperiksa. Soal penyidikan lainnya itu melibatkan tim lain. Kalau kami khusus dibagian pelanggaran etik disiplin saja,”kata Hendro

Dia menyebutkan, tim independen ini melibatkan banyak pihak, yakni Irwasum Mabes Polri, Bareskrim, dan Propam Mabes Polri. Khusus untuk pidananya, kata dia sedang ditangani Bareskrim Polri. “Namun saya tetap memantau. Nanti mereka yang menyampaikan,” tegas dia.

Suasana saat demonstrasi di areal DPRD Sultra.

Hendro menjelaskan, mereka yang diperiksa dipastikan membawa senjata api. Hanya saja, belum diketahui, selongsong yang ditemukan di tempat kejadian apakah ada hubungannya dengan senjata yang digunakan oleh enam oknum tersebut.

“Kami belum tau soal itu. Pada intinya, kami memproses keenamnya terkait dengan pelanggaran etik disiplin. Sekarang berkasnya masih dirampungkan. Setelah itu, akan kami sidangkan,”ujarnya. (ade)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru Lainnya

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top
error: Silahkan hubungi admin jika ingin mengcopy