Space Iklan
Pariwara
Politik

Kasus RS Gerus Elektabilitas Prabowo-Sandi

Pengamat komunikasi politik, Ari Junaedi

KENDARIPOS.CO.ID — Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi menilai, terbongkarnya kebohongan Ratna Sarumpaet merupakan pukulan telak bagi kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Salahudin Uno. Ari memprediksi, warga yang semula menjadi pendukung paslon capres nomor 02 tersebut, mulai migrasi ke paslon capres Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Demikian juga dengan kelompok yang semula ragu-ragu menentukan pilihan, diprediksi semakin mantap meninggalkan Prabowo-Sandi. “Saya bahkan memprediksi, dengan terungkapnya kebohongan Ratna, maka kompetisi Pilpres 2019 sudah berakhir dan kemenangan ada di Jokowi – Maruf Amin,” ujar Ari Selasa (9/10).

Pengajar di Universitas Indonesia ini mendasari pandangannya dengan sejumlah fakta. Antara lain, produsen hoaks yang selama ini dituduhkan pendukung paslon nomor 02 terhadap paslon nomor 01, menjadi terbantahkan.

“Personifikasi Ratna Sarumpaet sulit dipisahkan dengan keberadaan kubu Prabowo-Sandi. Walau dikeluarkan ratusan bantahan atau ribuan gugatan balik dari kubu paslon nomor 02 terhadap tanggapan kritis baik dari kelompok pendukung Jokowi,” katanya.

Alasan lain, dalam memilih calon pemimpin, kata pembimbing disertasi S3 di Universitas Padjajaran Bandung ini , hal utama yang penting dijaga adalah kepercayaan pemilih terhadap calon yang dipilih.

“Jadi, begitu ‘trust’ dilukai maka yang ada adalah berpindahnya kepercayaan ke pasangan yang lain atau abstain sama sekali. Ibarat pacaran, kasus hoaks Ratna membuat rasa cinta dan kasmaran menjadi muak dan benci,” pungkas Ari.(gir/jpnn)

loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

loading...

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top