Pariwara
Nasional

Kapolri Rekrut Santri Jadi Polisi

Kapolri Jenderal Tito Karnavian

KENDARIPOS.CO.ID — Polri dan TNI terus berupaya mendapatkan personil yang mumpuni. Karena itu Kapolri Jenderal Tito Karnavian dan Panglima TNI Jenderal Hadi Tjahjanto memiliki program untuk merekrut anggota dari santri atau pemuda yang mendalami agama.

Usai menghadiri acara Haul Emas Guru Tua, pendiri organisasi keagamaan terbesar di Indonesia Timur Al Khoirot, Tito Karnavian menuturkan bahwa Al Khoirot memiliki jasa yang begitu besar kepada bangsa ini. Sejak masa penjajahan telah membantu untuk memerdekakan Indonesia. “Kini Al Khoirot telah menjadi organisasi terbesar di Indonesia Timur,” ujarnya, minggu (1/7).

Serta berencana untuk membangkitkan semangat Al Khoirot ke seluruh penjuru Indonesia. Dengan begitu, Polri tentunya akan membantu semaksimal mungkin. ”Saya telah instruksikan ke seluruh jajaran Polri, dari Polda hingga Polsek untuk membantu Al Khoirot,” terangnya.

Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan mengajak para pemuda yang mendalami agama atau santri untuk menjadi personil Polri. ”Bahkan sebenarnya program mengajak santri ini sudah dilakukan,” katanya.

Menurutnya, para santri dari Nahdatul Ulama (NU), Muhammadiyah dan Al Khoirot akan sangat diterima bila ingin menjadi personil Polri. ”baik dari jenjang Perwira hingga tamtama. Namun, tentunya juga harus memiliki persiapan fisik, kesehatan dan psikologis,” ungkapnya.

Tidak hanya Polri, TNI juga berupaya merekrut santri untuk menjadi personilnya. Panglima TNI Jenderal Hadi Tjahjanto menuturkan memang sangat perlu untuk menarik dari pesantren yang memiliki kemampuan dan keilmuan agama. ”Kita tarik ke TNI,” jelasnya.

Bahkan, bisa untuk memberikan bekal pendidikan di Akdemi Militer Angkatan Laut, Darat dan Udara. ”Juga di pendidikan lanjutan di TNI,” ujar mantan Kepala Pusat Penerangan Mabes TNI AU tersebut.

Sementara Ketua Umum Al Khoirot, Habib Saggaf bin Muhammad Al Jufri menjelaskan bahwa merintis pendidikan agama itu memang membutuhkan bantuan dari pemerintah. Warga negara tidak bisa bekerja sendirian. ”Kita harus bergandengan tangan,” ucapnya.

Kapolri dan Panglima TNI menghadiri Haul Emas Guru Tua mewakili Presiden Jokowi, minggu (1/7) di madrasah Al Khoirot. Presiden Jokowi tidak bisa hadir karena ada tamu negara yakni, Perdana Menteri Malaysia Mahatir Muhammad. (idr/jpg)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
Pariwara

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top