Pariwara
Nasional

Awal Bulan Puasa Berpotensi Serentak, Muhammadiyah Tetapkan 17 Mei

Haedar Nashir

KENDARIPOS.CO.ID — Muhammadiyah menetapkan awal bulan puasa atau 1 Ramadan 1439 H/2018 M jatuh pada 17 Mei. Sedangkan Lebaran atau Idul Fitri ditetapkan pada 15 Juni. Penetapan dari Muhammadiyah dengan metodologi hisab itu tertuang dalam Maklumat Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah No 01/MLM/I.0/E/2018 tertanggal 9 Maret dan diteken Ketua Umum PP Muhammadiah Haedar Nashir.

Mereka menetapkan 1 Ramadan jatuh pada 17 Mei lantaran tinggi bulan saat matahari terbenam pada 15 Mei masih di bawah ufuk (-0,2 derajat). Dengan demikian, hilal masih belum tampak. Meski nanti dilakukan pengamatan langsung (rukyat), hilal atau bulan muda tetap tidak akan teramati. Karena posisi hilal tidak bisa diamati, jumlah hari di bulan Sya’ban digenapkan (istikmal) menjadi 30 hari.

Sementara itu, pada hisab 1 Syawal diketahui bahwa tinggi bulan pada 14 Juni sudah mencapai 7 derajat lebih di atas ufuk. Dengan demikian, hilal bakal terlihat saat diamati. Karena hilal sudah wujud, diputuskan 1 Syawal jatuh pada 15 Juni. Sedangkan Idul Adha atau 10 Dzulhijjah ditetapkan jatuh pada 22 Agustus.

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin mengatakan, tahun ini penetapan 1 Ramadan, 1 Syawal, dan 1 Dzulhijjah bakal serentak. ’’Di Indonesia sampai 2021, awal Ramadan, Syawal, dan Dzulhijjah akan serentak,’’ katanya.

Hasil analisis Thomas menyebutkan, penetapan tanggal-tanggal penting pada kalender Islam itu serentak karena terbantu posisi bulan. Perbedaan baru muncul pada 2022. Pada saat itu, ada perbedaan dalam penetapan 1 Ramadan antara kelompok hisab dengan yang berbasis rukyat. Berikutnya pada 2023 ada potensi perbedaan penetapan 1 Syawal atau Lebaran. Lalu pada 2024 nanti yang mengalami perbedaan adalah penetapan Idul Adha.

Thomas mengatakan, selama terbantu posisi bulan, sebenarnya waktu yang tepat untuk menuju penyatuan kalender hijriyah. Penyatuan kalender hijriyah yang dia maksud adalah penyatuan hakiki. Bukan sekadar serentak karena terbantu posisi bulan yang cukup tinggi.

Dirjen Bimbingan Masyarakat (Bimas) Islam Kemenag Muhammdiyah Amin mengatakan, tidak ada persoalan meskipun Muhammadiyah sudah menetapkan awal puasa, Lebaran, dan Idul Adha. Sebab, Muhammadiyah menetapkannya berdasarkan hisab. ’’Sedangkan Kementerian Agama berdasarkan hisab dan rukyat,’’ tuturnya.

Untuk itu, Kemenag tahun ini tetap menggelar rukyat sekaligus sidang isbat dalam penetapan 1 Ramadan, 1 Syawal, maupun 1 Dzulhijjah. Muhammadiyah menjelaskan, sampai saat ini belum ada edaran khusus dari Bimas Islam Kemenag menyambut bulan puasa. Bulan puasa tahun ini berdekatan dengan pelaksanaan pilkada serentak yang digelar pada 27 Juni.

Muhammadiyah berpesan supaya umat Islam menjalankan ibadah Ramadan sebaik-baiknya. Dalam menjaga kesucian bulan Ramadan, umat diharapkan jauhi sikap saling menyalahkan apalagi memantik pertikaian. ’’Mari jaga persatuan dan kesatuan dalam menyukseskan Pilkada serentak,’’ tuturnya. (wan/oki/jpg)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top