Pariwara
Ekonomi & Bisnis

Persaingan Makin Ketat, UMKM Harus Ubah Strategi Pemasaran

Dorong Perubahan: Ilustrasi pelaku UMKM di bidang batik. Foto: Dokumen JPNN

KENDARIPOS.CO.ID — Mantan Panglima TNI Jenderal TNI (Purn) Moeldoko tidak hanya concern pada pertanian. Dia juga menaruh perhatian besar pada sektor usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Menurut Moeldoko, UMKM memiliki peranan penting dalam perekonomian nasional. Moeldoko memaparkan, dalam dua tahun ini, jumlah UMKM terus meningkat. Pada 2016 lalu, jumlah UMKM sekitar 57,9 juta. Pada 2017, pelaku UMKM mencapai 59 juta.

“Di Indonesia dan ASEAN, UMKM telah menjadi tulang punggung perekonomian. Sekitar 88,8-99,9 persen usaha di ASEAN adalah UMKM. Sektor itu mampu menyerap tenaga kerja di kisaran 51,7-97,2 persen,” jelas Moeldoko, Selasa (16/1).

Khusus di Indonesia, lanjut Moeldoko, UMKM memiliki proporsi sebesar 99,99 persen dari total keseluruhan pelaku dunia usaha. Namun, pelaku UMKM sering menghadapi kendala, baik dari internal maupun eksternal. Ketua umun Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) ini menambahkan, ada sejumlah ketakutan yang sering dihadapi pelaku UMKM.
Di antaranya adalah ketakutan berada di zona tidak nyaman, takut terlihat berbeda, takut terhadap reaksi yang tak diinginkan, takut melangkah untuk berubah, dan takut berkonfrontasi dengan orang lain.

“Selain itu, pelaku UMKM juga takut dihakimi, takut menghadapi perubahan situasi, takut saat organisasi menghadapi masalah, dan takut menghadapi kegagalan,” sebut Moeldoko.

Hal itulah yang membuat pria kelahiran Kediri, Jawa Timur, tersebut merasa terpanggil menularkan semangat leadership dan keberanian terhadap para pelaku UMKM. “Semua orang pasti memiliki rasa takut. Namun, pemenang tidak akan lahir jika terus-terusan dibayangi ketakutan. Pemenang akan lahir jika mampu mengalahkan rasa takut,” ujarnya.

Moeldoko juga tak henti-hentinya menyemangati para pelaku UMKM. “UMKM memberikan multiefek yang besar. UMKM bisa menggerakkan ketahanan keluarga dan wilayah. Sebab, pelaku UMKM menggaji karyawan untuk memenuhi kebutuhan keluarga,” imbuh Moeldoko.

Moeldoko menambahkan, UMKM juga memberikan sumbangsih yang tak sedikit kepada negara. Salah satunya dari pajak. Dari pajak UMKM, negara bisa membuat banyak program. Misalnya, pendidikan dan kesehatan gratis.

Kontribusi pelaku UMKM sangat besar. Akan tetapi, strategi marketing saat ini dan ke depan tidak lagi berorientasi pada whats the customer wants. Namun, lebih pada whats the customer needs,” tutur Moeldoko.

Pendiri Sahabat UMKM ini mengatakan, perkembangan teknologi tidak bisa dihindari oleh pemilik UMKM. Karena itu, mereka harus bersiap menghadapi persaingan bebas. “E-commerce ke depannya akan menjadi jembatan bagi yang produknya bagus, tapi belum terangkat masih offline dan ke depan jadi online. Ini akhirnya mobilitas produsen dengan konsumen semakin dekat. Ini tidak bisa dielakkan dalam globalisasi ini,” ujarnya.

Kemajuan teknologi ini, lanjutnya, juga menjadikan pasar semakin terbuka, baik secara teknologi ataupun yang lain. Kondisi ini juga memicu berbagai kondisi, salah satunya bisnis yang harus bertahan. UMKM justru lebih bisa bertahan ketimbang perusahaan besar. Korporasi besar akan menghadapi gejolak dan tidak bisa dihindari seperti pengurangan tenaga kerja. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top