Pariwara
Hukum & Kriminal

Penembakan Las Vegas, Standar Keamanan Konser Jadi Sorotan

KENDARIPOS.CO.ID — Penembakan di tengah konser Route 91 Harvest Festival di Las Vegas Strip pada Minggu malam (Senin WIB, Red) sungguh menyisakan trauma mendalam.

Penembakan itu terjadi selang empat bulan setelah insiden bom bunuh diri di konser Ariana Grande di Manchester, Inggris, Mei lalu.

Publik ketakutan. Event hiburan makin mudah menjadi ladang pembantaian.

Berdasar analisis organisasi yang bergerak di manajemen acara publik, Crowd Management Strategies, acara hiburan live (konser, gala premiere, dan sejenisnya) adalah lubang hitam dalam masalah keamanan.

Ada figur kuat seperti musisi dan ribuan penonton yang berkumpul. Apalagi jika acara hiburannya diadakan secara outdoor. Penonton menjadi target mudah terorisme.

’’Deretan kasus –mulai Manchester, Bataclan, dan lainnya– menunjukkan banyak promotor yang gagal menyediakan persiapan darurat, keamanan, dan pengendalian massa yang layak,’’ tegas Paul Wertheimer, ketua organisasi tersebut, sebagaimana dikutip USA Today.

Wertheimer menyebut, salah satu kunci penyebab tingginya jumlah korban adalah seat plan untuk kelas festival. Tidak ada lorong maupun penunjuk arah.

Konsentrasi penonton di area itu juga tinggi. ’’Seluruh penonton (di kelas festival, Red) keluar bersamaan tanpa arahan dan petunjuk,’’ ujarnya.

Click to comment

Tinggalkan Balasan

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

The Latest

Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
Pariwara

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top