JK Turun Tangan Urus Kasus Rohingya, Bawa di KTT OKI dan Sidang PBB – Kendari Pos Online
Iklan pajak

Konkep
UHO Cup Iklan Iklan 10 Iklan 23
Nasional

JK Turun Tangan Urus Kasus Rohingya, Bawa di KTT OKI dan Sidang PBB

Wapres Jusuf Kalla

KENDARIPOS.CO.ID — Wakil Presiden Jusuf Kalla mulai turun tangan urus krisis kemanusiaan di Rohingya. Dia memastikan konflik di Rakhine, Myanmar akan dibawa dalam Konferensi Tingkat Tinggi Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB). JK dijadwalkan akan memimpin rombongan ke KTT OKI di Kazakhstan pada 10-11 September dan Sidang Umum PBB di New York yang dimulai 12 September. “Tidak menyangkut masalah politik. Tapi tentu, saya akan ketemu dengan banyak pemimpin, kita akan juga membicarakan (konflik Rohingya, Red),” ujar JK di kantor Wakil Presiden, Selasa (5/9).

Begitu pula pada saat menghadiri sidang Majelis Umum PBB, JK juga akan bertemu dengan para pemimpin dunia. Dia berenana membahas isu Rohingya itu. ”Tentu (Rohingya, red) akan menjadi bagian pembicaraan juga, karena dewan keamanan (PBB) sudah membicarakan,” imbuh dia. JK mengungkapkan sudah tiga kali datang ke Rakhine State. Tepatnya pada 2012 lalu sebagai Ketua Umum Palang Merah Indonesia untuk membantu masyarakat muslim dan Budha di kawasan tersebut. Salah satu bantuannya berupa pembangunan rumah sakit atas inisiasi PMI, Mer C, Walubi, dan Tahir Foundation. Rumah sakit itu berada diperbatasan antara kampung mulim dan umat Budha. ”Supaya melayani dua kelompok di situ sehingga mudah-mudahan dengan itu diharapkan lebih memperbaiki hubungan itu,” jelas dia.

Menurut penilaian JK, masalah di Rakhine State itu tidak hanya didasari pada latar belakang agama. Selain agama ada pula faktor sejarah, ekonomi, dan politik. Dia menjelaskan dari segi sejarah dulu kawasan Rakhine hingga India menjadi jajahan Inggris. Saat ada kekurangan tenaga kerja ada upaya mendatangkan orang dari wilayah lain. Dari sisi politik ada perebutan kekuasaan yang melibatkan konstituen dengan perbedaan latar belakang agama.

”Kalau secara agama keseluruhan, ada 104 lebih masjid di Yangon (bekas ibukota Myanmar), tidak ada masalah antara Budha muslim di kota-kota lain,” ungkap JK. Dia pun berharap konflik tersebut tidak merembet ke Indonesia. Sebab, tidak ada masalah antara Islam dan Budha di Indonesia. ”Kita dia juga bersama masyarakat Budha di sini juga membikin pernyataan mengutuk, atau mendukung agar tak terjadi,” tambah ketua umum Dewan Masjid Indonesia itu.

Sedangkan terkait pengungsi Rohingya yang ada di Aceh dan Makassar, pemerintah tetap akan memberikan bantuan. Tapi, belum ada rencana untuk memberikan kewarganegaraan pada mereka. Sebab, tujuan para pengungsi itu sebenarnya bukan Indonesia. tapi negara seperti Australia. Pemerintah bekerja sama dengan UNHCR untuk mencarikan tempat ketiga bagi para pengungsi tersebut. ”Karena itu justru negara-negara Amerika, Kanada butuh tenaga kerja. Kalau kita berlebihan tenaga kerja, dan mereka memag mereka tidak mengharapkan ke Indonesia untuk melangsungkan kehidupan, dia justru ingin, pergi ke negara negara yang lebih maju,” jelas dia.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri, Retno LP Marsudi bertemu dengan Menteri Lhar Negwri Bangladesh Mahood Ali di Dhaka Selasa (5/9). Pada pertemuan tersebut, kedua menlu membahas krisis yang terjadi di Rakhine State. Mereka juga membahas para pengungsi dari Rakjine State yang kini berada di Bangladesh. “Menlu juga membahas rencana bantuan kemanusiaam Indonesia untuk pengungsi Rakhine State di Bangladesh,” jelas Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir, kemarin. (and/jun)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Dalam melaksanakan tugas jurnalistik, wartawan Kendari Pos dibekali tanda pengenal. Tidak diperkenankan menerima, apalagi meminta, imbalan dari siapapun, dalam bentuk apapun, serta dengan alasan apapun.

Copyright © Kendari Pos 2016 The Mag Theme. Theme by FAJAR.CO.ID

To Top