Jelang Hari Kemerdekaan, Polri Deteksi Pergerakan Teroris – Kendari Pos Online
Iklan Jaksa

Biro Umum
Nasional

Jelang Hari Kemerdekaan, Polri Deteksi Pergerakan Teroris

KENDARIPOS.CO.ID — Menjelang hari kemerdekaan 17 agustus, Polri berupaya mengantisipasi kemungkinan terjadinya aksi teror. Indikasi adanya pergerakan kelompok teror tidak bisa dianggap remeh. Kewaspadaan anggota Polri dan masyarakat harus terus ditingkatkan. Berulang kali terdapat ancaman aksi teror melalui berbagai media, seperti video Abu Jandal al Yemeni Al Indonesia, video kelompok Abu Sayyaf yang menginstruksikan aksi menggunakan peralatan sehari-hari hingga selebaran-selebaran di Serang, Banten.

Kadivhumas Polri Irjen Setyo Wasisto menuturkan, sudah beberapa kali muncul video ancaman aksi teror di media sosial. Aksi teror diinstruksikan dengan berbagai cara dan menggunakan peralatan sehari-hari. ”Menyerang pakai bom, kalau tidak punya senjata api. Bisa memakai pisau dan tabrakan kendaraan,” jelasnya.

Polri telah memiliki sejumlah alat yang digunakan mengantisipasi ancaman teror semacam itu. misalnya, untuk aksi teror menabrakkan kendaraan, telah ada alat penghambat yang disiapkan. ”mana kala ada kendaraan yang nyelonong bisa dihambat,” terangnya. Apalagi, saat ini jelang perayaan hari kemerdekaan 17 Agustus. Dalam artian, terdapat kegiatan masyarakat yang melibatkan banyak orang. Pengamanan lebih tentu diperlukan. ”Terorisme itu ancaman global yang nyata di depan mata kita, harus waspada,” paparnya.

Saat ini sedang dilakukan pendataan terkait kegiatan masyarakat untuk perayaan hari kemerdekaan. Lokasinya ini untuk menentukan jumlah personil yang disiapkan. ”ada prosedur tetap (Protap) yang harus dijalankan,” urainya ditemui di komplek Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) Rabu (9/8).

Apakah ada indikasi aksi teror pada 17 Agustus? Dia menuturkan, dalam monitor yang dilakukan Polri diketahui ada pergerakan-pergerakan. Namun, yang perlu kewaspadaan ekstra adalah leaderless terrorism. ”Karena teroris langsung jalan tanpa ada perintah-perintah. Ini kita harus waspada,” papar mantan Wakabaintelkam tersebut.

Informasi sekecil apapun terkait teror tidak bisa diangap enteng. Perlu untuk dilakukan assessment atau penilaian terhadap informasi tersebut. Sehingga, bisa diputuskan langkah terbaik untuk meresponya. ”Benar dan tidaknya informasi itu harus dipastikan, lalu langkah apa yang diambil dengan kepastian itu,” tegasnya.

Setyo meminta agar masyarakat tidak perlu khawatir, namun tetap perlu untuk waspada agar bisa mengantisipasi kondisi apapun. ”Jangan panik, tetap tenang tapi menjaga kewaspadaan,” jelasnya.(idr)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Dalam melaksanakan tugas jurnalistik, wartawan Kendari Pos dibekali tanda pengenal. Tidak diperkenankan menerima, apalagi meminta, imbalan dari siapapun, dalam bentuk apapun, serta dengan alasan apapun.


Copyright © Kendari Pos 2016 The Mag Theme. Theme by FAJAR.CO.ID

To Top