Mencari Glue Guy, Oleh : AZRUL ANANDA – Hacked by TryDee
Space Iklan Garis Batas
Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
Kolom

Mencari Glue Guy, Oleh : AZRUL ANANDA

KENDARIPOS.CO.ID — Pada 2009 saya belajar. Orang paling berharga belum tentu yang paling pintar, paling cepat, atau paling kuat..Kaget. Saya benar-benar kaget. Contoh ini diambil dari sebuah camp basket SMA di Surabaya, yang dikelola oleh liga basket paling bergengsi di dunia: NBA. Tapi, makna dan aplikasinya sangat bisa diaplikasikan dalam aspek kehidupan yang lain. Pada 2009, untuk tahun kedua, DBL Indonesia menyelenggarakan basketball camp bersama NBA di DBL Arena Surabaya. Pemain-pemain SMA pilihan dari berbagai penjuru Indonesia dikumpulkan, menjalani program bersama pelatih dan pemain NBA, lalu diseleksi untuk bisa belajar dan bertanding di Amerika.

Pada program itu, dipilih pula most valuable player (MVP) untuk kategori putra dan putri. Perlu ditegaskan, gelarnya adalah most valuable alias paling berharga/bernilai. Bukan ”terbaik”. Ini sangat sering disalahartikan di Indonesia. Banyak yang menyetarakan MVP sebagai ”yang terbaik”, padahal sebenarnya ”yang paling berharga”. Itu artinya jauh lebih kompleks dan ”dalam”.

Pada 2009 itu saya dan teman-teman di Indonesia masih sulit membedakan mana ”yang terbaik” dan mana yang ”paling berharga”. Sehingga, dalam camp tersebut, kami semua menduga yang akan terpilih sebagai MVP adalah anak yang secara kemampuan paling menonjol. Dalam arti kelihatan mencetak poin paling banyak atau melakukan gerakan-gerakan hebat. Ternyata, waktu itu barisan pelatih dari NBA memilih seorang pemain putra yang ”berbeda”. Anak itu tentu jago –kalau tidak jago, dia tidak mungkin terpilih ikut camp. Tapi, kami tidak merasa dia paling jago secara skill. Sulit membayangkan anak itu kelak akan menjadi seorang bintang basket nasional.

Ketika kami bertanya, muncullah istilah glue guy. Pemain itu dipilih bukan karena dia mencetak paling banyak poin atau assist. Juga bukan karena dia punya kemampuan ball handling paling hebat. Pemain itu dipilih karena saat dia ada di lapangan, pemain-pemain lain di sekitarnya menjadi lebih baik.
Dialah ”lem” yang membuat tim bergerak lebih efektif, bermain lebih baik. Komunikasinya di lapangan baik, gerakan-gerakan yang dia lakukan membantu pemain lain untuk menjadi lebih baik.

Dialah sang glue guy, yang kontribusinya tidak bisa dinilai murni secara hasil atau statistik. Sejak saat itu, saya jadi melihat sebuah organisasi dengan cara yang berbeda. Bahwa kunci sukses organisasi itu belum tentu dari orang-orang yang jabatannya paling tinggi, yang gajinya paling besar, atau yang bekerjanya paling ngotot. Harus ada glue guy-nya.

Kadang glue guy itu memang ada di posisi tertinggi. Yang bisa membawa semua menjadi lebih baik dengan berbagai cara. Bukan tidak mungkin glue guy itu adalah seorang office boy, yang saking cerianya setiap hari membuat orang-orang di kantor jadi bahagia. Dan ternyata, yang paling susah adalah mencari atau mengidentifikasi glue guy tersebut. Karena dia belum tentu ”terlihat secara kasatmata”. Seorang glue guy cenderung tidak mau menonjolkan diri, apalagi sombong. Kadang, untuk mengidentifikasinya, harus main sistem eliminasi.

Kalau ada yang ngomongnya sok tahu, sangat teoretis, dan cenderung tinggi hati, dia pasti bukan glue guy. Dan orang seperti itu biasanya tidak mau mengalah, bahkan tidak tahu bagaimana harus mengalah. Ada juga yang suka SKSD. Suka mendekat ke sana, akrab ke sini, dan lain sebagainya. Glue guy? Belum tentu juga. Dia malah bisa jadi sumber masalah karena suka ngegosip ke sana dan kemari, wkwkwkwk…Sang glue guy itu belum tentu marketing yang langsung mendatangkan omzet paling banyak. Belum tentu orang keuangan yang paling hebat mengedepankan efisiensi.

Lalu, yang mana? Susah, bukan? Karena sang glue guy belum tentu kelihatan. Bagi yang suka berolahraga, apalagi olahraga beregu, mungkin bisa lebih terlatih dalam mengidentifikasi siapa glue guy di timnya. Dalam organisasi yang lebih besar akan sulit. Semakin besar lagi, semakin sulit lagi. Bahkan dalam skala pemerintahan, kalau tidak ada glue guy-nya, segalanya bisa berantakan.

Glue guy itulah yang punya hati baik ”membelokkan” atau ”menyiasati” di saat pimpinannya tidak perhatian/paham. Glue guy itulah yang mengorbankan kepentingannya/kepentingan organisasinya supaya tidak terjadi benturan dengan organisasi lain karena aturan/undang-undang yang tidak sinkron. Glue guy itu yang rela pontang-panting ke sana kemari –melebihi tugas dan tanggung jawabnya– supaya semua yang direncanakan bersama bisa terealisasi sesuai harapan. Alangkah celakanya apabila tidak ada glue guy di sekitar kita. Karena sering kali dialah yang paling berharga… (*)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top