Cerita soal PNS DKI Bawa Amplop untuk Ahok – Kendari Pos Online
Space Iklan Garis Batas
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Nasional

Cerita soal PNS DKI Bawa Amplop untuk Ahok

kendaripos.fajar.co.id Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pernah ditawari sejumlah uang oleh ‎pegawai negeri sipil (PNS) DKI Jakarta.

Hal itu disampaikan oleh mantan Direktur Utama PT MRT Jakarta Dono Boestami.Dono menceritakan, ketika dia masih menjabat sebagai D‎irut PT MRT Jakarta, dia dipanggil oleh Ahok yang saat itu masih menjabat sebagai Gubernur DKI.

Ketika Dono akan masuk ruang kerja Ahok, ada PNS DKI yang membawa berkas dan amplop.Setelah pegawai itu keluar, Dono diperbolehkan masuk ke ruang kerja Ahok. Saat itu, Ahok memberitahu soal pemberian uang.

“Pak Ahok bilang ‘Pak Dono tahu enggak, itu apa?’. Itu uang, saya kaget juga,” kata Dono dalam acara bedah buku A Man Called #AHOK di Hotel Sultan, Jakarta, Jumat (20/1).

Saat itu, Ahok menjelaskan, uang itu merupakan uang resmi. Di dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri, uang itu disebut sebagai upah pungut.Dono iseng bertanya kepada Ahok. Mantan Bupati Belitung Timur itu memutuskan untuk tidak mengambil uang tersebut.

“Beliau bilang ‘Saya balikin, bingung juga’. Uang resmi saja dia balikin,” ucap Dono. (gil/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top