Oh! Ada Bendera Merah Putih dengan Pedang dan Tulisan Arab – Kendari Pos Online
Space Iklan Garis Batas
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HEADLINE NEWS

Oh! Ada Bendera Merah Putih dengan Pedang dan Tulisan Arab

kendaripos.fajar.co.id Kapolri Jenderal Tito Karnavian berjanji mengusut tuntas munculnya foto bendera merah putih, dengan tulisan Arab dan pedang di bawahnya.

timthumb (30)

Dalam foto, bendera tersebut berkibar dengan latar belakang Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Foto tersebut viral di media sosial.

‎Diduga, foto tersebut diambil saat massa Front Pembela Islam (FPI) menggelar aksi pada Senin (16/1), dengan menuntut pencopotan terhadap Kapolda Metro Jaya Irjen M Iriawan, Kapolda Jawa Barat Irjen Anton Charliyan, dan Kapolda Kalimantan Barat Brigjen Musyafak.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan, pihaknya akan mengusut foto tersebut. Sementara ini, Tito menilai, hal tersebut merupakan tindakan yang tidak dibenarkan dan melanggar hukum karena menodai lambang negara.

“Kami lihat ada aturan Undang-undang cara memperlakukan lambang negara termasuk bendera. Bendera yang sudah rusak ada aturannya tidak boleh dikibarkan ada ancaman satu tahun. Kemudian bendera merah putih tidak boleh diperlakukan tidak baik di antaranya membuat tulisan,” kata Tito di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Rabu (18/1).

Tito menjelaskan, pihaknya pasti akan menemukan pelaku yang terlibat dalam aksi tersebut dan melalukan verifikasi terhadap video tersebar luas itu. Selain itu, pihaknya juga akan memanggil saksi yang berkaitan dengan foto tersebut. “Tentu sekarag kami melakukan penyelidikan. Siapa yang membuat siapa yang mengusung. Penanggung jawab korlapnya akan kami panggil,” tegas Tito.

Kapolri berharap, siapa pun pelakunya agar bersifat kooperatif dan bisa mempertanggungjawabkan perbuatannya. “Jangan sampai nanti mohon maaf akal-akalan bilang tidak tahu padahal tahu, itu berbohong diri sendiri. Nanti seperti hasilnya kadang tertangkap atau tidak. Tapi saya mendorong agar maksimal penyelidikan ini,” tandas Tito. (mg4/jpnn)

 

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top