DEBAT CAPRES USA..Hillary Clinton 49-39 Donald Trump – Hacked by TryDee
Space Iklan Garis Batas
Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
HEADLINE NEWS

DEBAT CAPRES USA..Hillary Clinton 49-39 Donald Trump

Dua kandidat Presiden AS, Hillary Clinton dan Donald Trump duduk mengapit Kardinal Timothy Dolan, dalam makan malam tahunan Alfred E. Smith Memorial Foundation di Waldorf Astoria, New York, Kamis (20/10). Dalam acara yang dihadiri calon presiden sejak 1960 ini, para kandidat bebas mengolok-olok diri sendiri dan lawan satu sama lain. Penuh canda. Foto: AFP

Dua kandidat Presiden AS, Hillary Clinton dan Donald Trump duduk mengapit Kardinal Timothy Dolan, dalam makan malam tahunan Alfred E. Smith Memorial Foundation di Waldorf Astoria, New York, Kamis (20/10). Dalam acara yang dihadiri calon presiden sejak 1960 ini, para kandidat bebas mengolok-olok diri sendiri dan lawan satu sama lain. Penuh canda. Foto: AFP

kendaripos.fajar.co.id,LAS VEGAS – Tuntas sudah episode debat calon Presiden Amerika Serikat. Seri ketiga yang digelar di Las Vegas Kamis (20/10) pagi WIB, menjadi ajang terakhir Hillary Clinton dan Donald Trump saling serang dalam satu panggung.

Sekitar 24 jam kemudian, dua tokoh yang bakal bertarung dalam pemilihan presiden (pilpres) 8 November itu bertemu lagi dalam santap malam amal.

Bila dibandingkan dengan dua debat sebelumnya, debat pemungkas di University of Nevada itu lebih menarik. Seperti biasa, dua capres saling potong paparan lawan dan cenderung mengabaikan moderator. ”Jika Trump kalah, itu terjadi karena dia memang sudah gagal sebagai kandidat,” kata Senator Lindsey Graham, politikus Partai Republik dari Negara Bagian South Carolina, setelah menonton debat ketiga.

Namun, Trump tidak mau kalah. Meskipun Clinton masih terus diunggulkan dalam polling, Trump yakin bahwa dirinyalah juara yang sejati. Sebab, di mata taipan 70 tahun itu, media berkonspirasi dengan tim pemenangan Clinton untuk menjatuhkan reputasinya. Karena itu, ketika Chris Wallace bertanya tentang kesiapannya menerima hasil pilpres yang sangat mungkin berpihak kepada Clinton, Trump tak mau menjawab.

”Saya akan memberitahukannya kepada Anda jika saatnya tiba. Saya akan membuat Anda tetap penasaran. Oke?” kata Trump kepada Wallace.

Clinton terkejut. Dia tidak menyangka bahwa lawan politiknya tersebut bakal memberikan jawaban semacam itu. Sebab, konstitusi dan tradisi Negeri Paman Sam mewajibkan seluruh capres menerima apa pun hasil pilpres dengan lapang dada.

Bahkan, tengah malam seusai debat dia mengunggah kicauannya di media sosial dan mengklaim sebagai pemenang. Trump mengunggah klaim tersebut melalui akun resminya di Twitter pada Kamis (20/10) sekitar pukul tiga dini hari. Dia juga menyertakan gambar rentetan polling dari berbagai institusi. Semuanya menunjukkan bahwa dia menang dalam debat yang berlangsung panas tersebut.

Senator Jeff Flake mengatakan, debat ketiga itu menjadi tekanan berat bagi Trump. Sebab, selain hasil polling yang terus turun, dia juga belum bisa lepas dari skandal pelecehan seksual yang dipicu peredaran luas rekaman boy talk-nya pada 2005. Gambaran kekalahan kian jelas ketika Clinton kembali tampil prima dalam debat terakhir Rabu malam itu.

”Dia pucat pasi sepanjang debat,” ungkap Flake. Politikus Republik tersebut menganggap wajar seluruh penyangkalan maupun sikap defensif Trump dalam debat di Kota Las Vegas, Negara Bagian Nevada, itu. Dia juga tidak heran jika ayah Ivanka tersebut terus mengulang tudingan bahwa media curang. Bahkan, dalam kampanye terakhirnya menjelang debat, Trump meminta para pendukung Republik mengawal pencoblosan.

Editor The Weekly Standard Bill Kristol menyesalkan manuver Trump yang dianggapnya sangat buruk tersebut. Terlebih karena pebisnis Manhattan itu menolak untuk memublikasikan sikapnya terhadap hasil pilpres. ”Saya sangat menyayangkan pernyataan Trump dan ketidaksanggupannya menerima hasil pilpres. Kini saya setuju dengan pendapat seorang teman bahwa memang dia sebaiknya tidak mencalonkan diri,” paparnya.

Menjelang debat, selisih dukungan untuk Trump dan Clinton tercatat tujuh poin. Namun, semuanya menjadi lebih buruk bagi Republik setelah debat berakhir. Dukungan untuk Trump anjlok ke angka 39 persen. Sedangkan Clinton, yang sebelumnya mendapatkan 47 persen dukungan, berhasil naik dua poin. Dengan demikian, selisih dukungan Trump dan Clinton bertambah menjadi 10 poin. (afp/reuters/cnn/usatoday/hep/c11/any/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top