Mayat Bayi Dalam Koper Terlacak X-Ray di Bandara – Kendari Pos
Space Iklan Garis Batas
Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
HEADLINE NEWS

Mayat Bayi Dalam Koper Terlacak X-Ray di Bandara

Ilustrasi: pixabay

Ilustrasi: pixabay

kendaripos.fajar.co.id,SORONG – Petugas Bandara Domine Eduard Osok (DEO) Sorong berhasil mengungkap upaya pengiriman mayat bayi laki-laki dari Sorong tujuan Makassar, yang dikemas dalam koper, Senin (8/8/2016) pukul 06.30 WIT.

Mayat bayi laki-laki yang baru lahir sehari sebelumnya itu disimpan dalam koper. Petugas mengungkapnya saat melewati x-ray. Petugas yang saat itu sedang mengawasi barang bawaan penumpang naik mendapati gambar dalam koper berupa jenasah atau mayat bayi.

Kepala Seksi Keamanan dan Pelayanan Darurat Sigit Buntara yang dikonfirmasi Radar Sorong menerangkan, awalnya petugas x-ray di SCP 1, petugas junior Avzec Siti Rahma yang memonitor barang lewat x-ray. Melihat bentuk sosok mayat, petugas kemudian meminta bantuan petugas Avzec lainnya.

Karena gambar dalam koper yang melewati x-ray cukup jelas menunjukan sesosok mayat, petugas x-ray Umar Latief lalu menahan pemilik koper untuk menanyakan isinya. Saat itu, koper belum dibuka meski sudah menaruh curiga dengan gambar yang ditampilkan dalam layar monitor x-ray.

Tak bisa mengelak, pemilik koper yang diketahui bernama Jainuddin mengakui isi koper yakni jenazah mayat laki-laki yang lahir sehari sebelumnya. Penumpang pesawat itu pun diminta untuk mengurungkan niatnya membawa mayat bayi dengan cara ditenteng ke kabin pesawat.

“Petugas kami kemudian melaporkan temuan tersebut ke pihak kepolisian, dan memang tidak boleh membawa mayat dengan cara seperti itu, harusnya melewati prosedur,” katanya.

Akhirnya, pemilik koper isi mayat tersebut diserahkan ke pihak kepolisian. Ia dibawa ke Polsek Kawasan Bandara DEO Sorong untuk dimintai keterangannya.

Kapolsek Kawasan Bandara Ipda Ikraman membenarkan adanya laporan terkait bayi dalam koper. “Jadi petugas bandara langsung melaporkan ke kami, dan kami bawa koper itu di Polsek,”katanya.

Tiba di Polsek, koper berwarna hitam dengan list merah berukuran sedang itu lalu dibuka oleh anggota polisi. Setelah dibuka tampak sebuah coolbox yang ditutup sarung berwarna coklat. Anggota lalu membuka coolbox tersebut.

Setelah coolbox dibuka, terlihat potongan ban dalam mobil berwarna hitam yang menutupi isi coolbox. Saat potongan ban dalam disingkap, terlihat kain bayi berwarna biru. Bau anyir pun mulai tercium. Di balik loyor biru terlihat sesosok bayi laki-laki yang terbaring dalam posisi terlentang dengan mata mengatup rapat. “Kain dibuka, ternyata benar ada bayi, dan baunya sudah lain,”imbuh Ikraman.

Ikraman mengungkapkan, menurut keterangan pembawa koper yang berstatus paman bayi, Jainuddin, bayi berjenis kelamin laki-laki tersebut adalah bayi prematur. Bayi tersebut meninggal pada Minggu (7/8) malam sekitar pukul 19.00 WIT, setelah beberapa jam dilahirkan sang ibu, Ramlah, di  kamar bersalin RSUD Sorong.

Karena khawatir sang ibu akan trauma, ayah sang bayi, Zainal lalu memutuskan untuk mengirim jenasah ke Makassar untuk dimakamkan di samping makam kakeknya. Minggu (7/8) malam pihak keluarga sempat menanyakan prosedur pengiriman jenasah kepada pihak bandara.

Namun, mendengar proses yang cukup rumit dengan biaya yang cukup besar. Zainal memutuskan untuk menitipkan sang bayi kepada kakaknya yang hendak ke Makassar. “Karena tidak ada biaya, dia coba-coba itu masukan bayi dalam koper. Dan ternyata terbaca x-ray,” beber Ikraman.

Mendengar keterangan pelaku dan juga pihak keluarga. Pihak kepolisian lalu mengkroscek kebenaran tersebut di RSUD Sorong. Dan pengakuan RSUD benar, bayi prematur yang lahir di usia kandungan 6 bulan tersebut telah meninggal setelah beberapa jam dilahirkan sang ibu, Ramlah.

Kaur Bin Ops Intel Polres Sorong Kota, Ipda Muhadi mengatakan atas tindakan paman dan ayah bayi yang hendak membawa jenasah ke Makassar dengan koper, pihaknya tak menemukan adanya tindak pidana. Karena hal tersebut dilakukan tanpa ada unsur kesengajaan. Melainkan karena masalah dana dan ketidaktahuan.

“Kami sudah koordinasi dengan pihak keluarga, RSUD, dan kepala suku. Tidak ditemukan pidana. Murni karena factor ekonomi, jadi diputuskan bayi dimakamkan di sini (Kota Sorong),”ungkap Muhadi. (ayu/zia/adk/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top