Pengaruh PDIP di Hadapan Presiden Makin Lemah? – Kendari Pos
Space Iklan Garis Batas
Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
HEADLINE NEWS

Pengaruh PDIP di Hadapan Presiden Makin Lemah?

Megawati Soekarnoputri, Puan Maharani, dan Joko Widodo. Foto: Jawa Pos/dok.JPNN.com

Megawati Soekarnoputri, Puan Maharani, dan Joko Widodo. Foto: Jawa Pos/dok.JPNN.com

kendaripos.fajar.co.id,JAKARTA – Direktur Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia (Sigma) Said Salahudin menilai, wajah-wajah baru di kabinet hasil reshuffle  yang diumumkan hari ini setidaknya memperlihatkan berkurangnya pengaruh PDI Perjuangan di hadapan presiden Joko Widodo.

Indikasinya,  presiden masih tetap mempertahankan Rini Soemarno di kabinet. Padahal sejumlah politikus PDIP berkali-kali menyuarakan agar Rini dicopot dari jabatan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Menurut pendapat saya, presiden bukan saja tidak mau mendengar PDI-P terkait Rini, bahkan mengangkat Sri Mulyani sebagai Menteri Keuangan, sedangkan bagi PDI-P, Sri dianggap orang yang bertanggung jawab dalam kebijakan bailout kasus Century,” ujar Said, Rabu (27/7/2016).

Publik, kata Said, tentu belum lupa bagaimana galaknya PDI-P menolak Sri Mulyani di DPR beberapa waktu lalu.

Namun kini tokoh-tokoh PDIP terpaksa harus duduk satu meja dan bekerja sama dengan Sri Mulyani, termasuk dengan Rini Soemarno di dalam Kabinet.

“Jadi kelihatannya PDIP kurang happy dengan formasi kabinet hasil reshuffle jilid dua ini. Kursi mereka di kabinet memang tidak berkurang, tapi ketika orang-orang yang kurang mereka sukai tetap dipertahankan dan dimasukan dalam Kabinet, maka secara politik dapat dimaknai pengaruh PDIP di hadapan presiden cenderung semakin melemah,” ujar Said.(gir/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top