Kekuatan Pemerintah jadi 68,8 Persen – Kendari Pos Online
Iklan Jaksa

Biro Umum
HEADLINE NEWS

Kekuatan Pemerintah jadi 68,8 Persen

Presiden Joko Widodo didampingi Wapres Jusuf Kalla berfoto bersama dengan para menteri setelah pengumuman reshuffle. Foto: RAKA DENNY/JAWAPOS

Presiden Joko Widodo didampingi Wapres Jusuf Kalla berfoto bersama dengan para menteri setelah pengumuman reshuffle. Foto: RAKA DENNY/JAWAPOS

kendaripos.fajar.co.id,JAKARTA— Dari komposisi menteri hasil reshuffle yang diumumkan Presiden Jokowi kemarin siang, ada sembilan wajah baru yang dimasukkan. Lima di antaranya berasal dari parpol.

Thomas Lembong kini menjadi kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), menggantikan Franky Sibarani.

Sedangkan Luhut Binsar Pandjaitan kini menempati pos yang ditinggalkan Rizal Ramli, menteri koordinator bidang kemaritiman dan sumber daya. Rizal out dari Kabinet Kerja.

Total ada delapan menteri yang keluar dari kabinet. Yakni Yuddy Chrisnandi, Sudirman Said, Rizal Ramli, Saleh Husin, Ignasius Jonan, Anies Baswedan, Ferry Mursyidan Baldan, dan Marwan Jafar.

Di antara mereka, hanya Anies, Sudirman, dan Jonan yang murni berasal dari kalangan profesional. Selebihnya dari parpol.

Dengan demikian, komposisi Kabinet Kerja kali ini juga lebih banyak berisi kalangan nonpartai. Ada 20 menteri atau 57 persen yang berlatar belakang nonparpol di Kabinet Kerja.

Selebihnya, 15 kursi menteri dibagi-bagikan kepada PDIP (5), PKB (3), Nasdem (2), Golkar (2), Hanura (1), PPP (1), dan PAN (1).

Selain itu, kekuatan pemerintah kini makin besar terhadap oposisi. Bila menggunakan tolok ukur dukungan di parlemen, kekuatan pemerintah kini menjadi 68,8 persen atau lebih dari dua pertiga. Terutama dengan masuknya Golkar dan PAN ke dalam struktur pemerintahan. (byu/lum/owi/wan/jun/gen/dee/dyn/far/bil/mia/kim)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Dalam melaksanakan tugas jurnalistik, wartawan Kendari Pos dibekali tanda pengenal. Tidak diperkenankan menerima, apalagi meminta, imbalan dari siapapun, dalam bentuk apapun, serta dengan alasan apapun.


Copyright © Kendari Pos 2016 The Mag Theme. Theme by FAJAR.CO.ID

To Top