Ternyata, 40 Prajurit Sakit Gara-gara Kejar Santoso, Ada yang.. – Kendari Pos Online
Space Iklan Garis Batas
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Nasional

Ternyata, 40 Prajurit Sakit Gara-gara Kejar Santoso, Ada yang..

Pemeriksaan di kawasan Poso Pesisir oleh Brimob, Minggu (24/7) untuk menghambat jalur logistik dan pelarian DPO sisa-sisa anak buah Santoso. Foto: RAKA DENNY/JAWAPOS

Pemeriksaan di kawasan Poso Pesisir oleh Brimob, Minggu (24/7) untuk menghambat jalur logistik dan pelarian DPO sisa-sisa anak buah Santoso. Foto: RAKA DENNY/JAWAPOS

kendaripos.fajar.co.id,POSO – Berbagai peralatan canggih sebenarnya juga dimiliki Satgas Operasi Tinombala saat memburu kelompok teroris pimpinan Santoso. Seperti handphone satelit dan GPS. Namun, siapa sangka ternyata peralatan canggih itu juga tak berkutik.

”Satgas ini memiliki peralatan yang didatangkan langsung dari Inggris dan Amerika. Biasa digunakan kedua pasukan negara besar itu,” jelasnya.

Tapi, begitu sampai peralatan itu di Bukit Biru. Hampir pasti semuanya tidak berfungsi. Cuaca buruk berupa awan tebal dengan hujan besar datang.

”Kami sudah berulang kali mencobanya, di luar Bukit Biru, peralatan normal. Sampai sana, semua peralatan itu hanya menjadi beban,” ungkapnya.

Perjuangan prajurit Polri dan TNI dalam menangkap Santoso cs memang penuh pengorbanan. Sabtu lalu, tercatat setidaknya ada 40 prajurit yang harus jatuh sakit karena mengejar dan menghadapi medan ekstrim. Di antaranya, tangan lepas, demam berdarah dan tipes.

”Tapi, sakit yang paling banyak itu hernia atau turun tendon. Semua itu karena prajurit berupaya keras melebihi kemampuan tubuhnya,” jelasnya.

Sementara Penanggungjawab Operasi Tinombala 2016 sekaligus Kapolda Sulawesi Tengah Brigjen Rudy Sufahriadi mengatakan bahwa strategi dalam pengejaran Santoso ini selalu diperbaiki.

Bahkan, sudah lebih dari lima kali bongkar pasang strategi untuk menghadapi semuanya. ”Jadi strategi saat ini itu makin sempurna,” ujarnya.

Misalnya, pada awal pengejaran prajurit langsung naik dari jalan biasa yang membutuhkan waktu tiga jam. Namun, ternyata mereka dicegat Santoso cs. Semua itu membuat strategi diubah, pasukan harus naik melingkar dengan berjalan kaki 8 jam.

”Itu dilakukan agar semuanya tidak dicegat dan masuk tanpa diketahui. Mereka harus mengendap-endap,” jelasnya.

Soal strategi lain, dia enggan untuk blak-blakan. Sebab, semua itu bsia jadi dipelajari dan digunakan untuk melawan pasukan pengejar Santoso cs. ”Kami juga harus berhati-hati,” ungkapnya ditemui di Mess Tinombala Sabtu lalu.

Bagian lain, Wakil Komandan Satgas Operasi Tinombala Brigjen TNI Ilyas menuturkan keberhasilan Tim Alfa  29 Raider Kostrad TNI ini sebenarnya sudah didahului dengan upaya untuk mendekati secara persuasif. Namun, semua jalan sudah mentok.

”Saya ini dulu Danrem di sini, jadi mengerti betul semuanya. Sayang Santoso enggan untuk menyerah,” tuturnya.

Dia menegaskan, menembak mati seorang Santoso itu tidak membuat TNI gagah. Semua itu hanya untuk menjalankan tugas. Kalau memang tidak terpaksa, TNI tidak akan melakukan semua itu.

”Kami tidak merasa gagah dengan menembak Santoso, kami justru merasa sayang,” paparnya ditemui di rumah dinasnya. (idr)

 

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top