KPK Tetapkan Anak Buah SBY jadi Tersangka Suap – Kendari Pos –
Space Iklan Garis Batas
Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
HEADLINE NEWS

KPK Tetapkan Anak Buah SBY jadi Tersangka Suap

Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan (kanan), Wakil Ketua KPK La Ode Muhamad Syarif (tengah) dan Pelaksana Harian Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati (kiri) menggelar konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) di KPK, Kuningan, Jakarta, Rabu, (29/6). Foto: Ricardo/JPNN.com

Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan (kanan), Wakil Ketua KPK La Ode Muhamad Syarif (tengah) dan Pelaksana Harian Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati (kiri) menggelar konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) di KPK, Kuningan, Jakarta, Rabu, (29/6). Foto: Ricardo/JPNN.com

kendaripos.fajar.co.id.JAKARTA—Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya resmi menetapkan anggota Komisi III DPR, I Putu Sudiartana sebagai tersangka suap.

Putu, yang merupakan anak buah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di Partai Demokrat itu, ditangkap KPK di rumah dinas anggota DPR di Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Selasa (28/6/2016) malam.

Selain Putu, KPK menetapkan empat orang lainnya sebagai tersangka. Mereka ialah staf Putu bernama Novianti (Nov), Kepala Dinas Prasarana Jalan Tata Ruang dan Pemukiman Pemerintah Provinsi Sumatera Barat Suprapto (SPT). Kemudian rekan Putu bernama Suhaimi (SHM) dan pengusaha bernama Yogan Askan.

Sedangkan suami Novianti bernama Mukhlis dilepas karena diduga tidak aktif terlibat.

Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan mengatakan, suap menyuap ini berhubungan dengan adanya rencana pembangunan 12 ruas jalan di Sumbar senilai Rp 300 miliar.

Suhaimi mengaku kenal dengan anggota DPR, Putu, yang menjanjikan bisa mengurus dana untuk proyek itu dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan 2016.

Basaria menjelaskan, awalnya KPK menangkap enam orang sejak Selasa (28/6) hingga Rabu (29/6) dini hari.

Sekitar pukul 18.00, Selasa (28/6), tim KPK meringkus Novianti dan Muhklis di rumahnya di Petamburan, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Keduanya kemudian digelandang ke markas komisi antirasuah untuk dimintai keterangan.

Sekitar pukul 21.00, KPK mengamankan Putu. Penangkapan pun berlanjut di Padang Sumatera Barat. Sekitar pukul 21.00, KPK menangkap Yogan bersama Suprapto. “Keduanya dibawa ke Mapolda Sumbar untuk diinterogasi cepat. Tadi pagi langsung diterbangkan ke Jakarta,” kata Basaria didampingi Wakil Ketua KPK Laode M Syarif di markasnya, Rabu (29/6).

Penyidik pada Rabu (29/6) dini hari bergerak ke Tebing Tinggi, Sumatera Utara, menangkap Suhaimi. Dia pun sudah dibawa ke markas KPK di Jakarta.

Basaria mengatakan, suap dari Yogan dan Suprapto diberikan dengan beberapa kali transfer.  Salah satunya ke rekening Mukhlis. Jeda waktunya mulai Sabtu (25/6) dan Senin (27/6). “Pertama ditransfer Rp 150 juta, kedua Rp 300 juta dan ketiga Rp 50 juta,” kata Laode Syarif.

Selain mengamankan bukti transfer, kata Basaria, penyidik menyita SGD 40 ribu saat menangkap Putu. “Masih didalami asal uang ini apakah terkait dengan kasus ini atau tidak,” kata Basaria.

Atas perbuatannya, Putu, Novi dan Suhemi disangka melanggar pasal 12 huruf a atau pasal 11 UU Pemberantasan Tipikor. Sedangkan Yogan dan Suprapto dijerat pasal 5 ayat 1 huruf a atau pasal 13 UU Pemberantasan Tipikor juncto pasal 55 ayat 1 kesatu KUHP.

Sedangkan Mukhlis, sudah dilepaskan. “Sewaktu-waktu apabila dibutuhkan penyidik keterangannya maka dia akan dipanggil,” kata Basaria, purnawirawan Polri berpangkat Inspektur Jenderal ini. (boy/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top