UU Pilkada, Syarat Calon Independent Makin Berat – Kendari Pos Online
Iklan Jaksa

Biro Umum
Politik

UU Pilkada, Syarat Calon Independent Makin Berat

kendaripos.fajar.co.id,JAKARTA – Anggota Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) Nurhidayat Syarbini menilai kehadiran UU Pilkada yang baru saja disahkan DPR dapat menyebabkan dinamika cukup menarik dalam kancah politik ibu kota. Sebab, memuat ketentuan-ketentuan mengenai jalur perseorangan yang sangat ketat sekali.

“Posisi calon perseorangan menarik juga kalau dikaitkan dengan Pilkada DKI Jakarta yang diwarnai dengan kehadiran petahana dari jalur perseorangan,” kata Nurhidayat, Jumat (3/6/2016).

Pertama, ujar Nurhidayat, berdasarkan undang-undang tersebut harus dipisahkan antara tim kampanye dengan relawan. Dua komponen ini diwajibkan untuk didaftarkan di Komisi Pemilihan Umum (KPU) setempat.

Selain itu, fotokopi KTP dukungan yang tidak memenuhi standar KPU akan tidak diakui. Artinya, tidak sah dukungan warga terhadap calon perseorangan.

“Uniknya, semua harus diverifikasi, verifikasinya bukan sekedar sample, tetapi sensus. Artinya harus benar-benar ada identitasnya, ada nomor NIK-nya,” tegas dia.

Artinya, harus dilakukan verifikasi administrasi dengan meneliti dan mencocokkan NIK, nama, jenis kelamin dan tanggal lahir berdasarkan data KTP elektronik atau berdasar surat keterangan yang dikeluarkan dinas kependidikan atau catatan sipil.

“Kedua berdasarkan DPT pemilu terakhir dari Kemendagri dan ketiga, klarifikasi DPT dimaksud harus berdasarkan metode sensus dengan menemui langsung setiap pendukung pasangan calon,” pungkasnya.(fas/jpnn)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Dalam melaksanakan tugas jurnalistik, wartawan Kendari Pos dibekali tanda pengenal. Tidak diperkenankan menerima, apalagi meminta, imbalan dari siapapun, dalam bentuk apapun, serta dengan alasan apapun.


Copyright © Kendari Pos 2016 The Mag Theme. Theme by FAJAR.CO.ID

To Top