Mitos tentang Rekonstruksi Payudara Setelah Diserang Kanker – Kendari Pos Online
Iklan Jaksa

Biro Umum
Kesehatan

Mitos tentang Rekonstruksi Payudara Setelah Diserang Kanker

Ilustrasi. Foto: Int

Ilustrasi. Foto: Int

KENDARINEWS.COM Rekonstruksi payudara umum dilakukan setelah diserang kanker. Tapi, kesalahpahaman telah menunda banyak wanita mendapatkan rekonstruksi payudara setelah mastektomi. Padahal prosedur ini dapat membantu meningkatkan kualitas hidup bagi penderita kanker. Para peneliti mendeteksi kesalahpahaman ini agar penderita tidak menjadi trauma.

“Ada yang bisa kami lakukan untuk meningkatkan kesadaran rekonstruksi dan risiko serta manfaat bagi kaum perempuan dari hal ini,” kata pemimpin peneliti dan seorang ahli bedah di Institute for Advanced Rekonstruksi di Pusat Bedah Plastik di Shrewsbury, New Jersey Dr Lisa Schneider seperti dilansir laman Fox News.

Di AS, kurang dari 40 persen dari wanita yang memiliki mastektomi untuk pengobatan kanker menjalani rekonstruksi payudara langsung.

BACA JUGA :  Gara-gara Obat Diet, Nyawa Terancam

Salah satu mitos mengapa mereka memilih keluar dari prosedur rekonstruksi payudara setelah masektomi tersebut adalah gagasan bahwa perempuan tidak peduli apakah mereka menjalani rekonstruksi. Sebaliknya, penulis menemukan bahwa wanita yang memilih rekonstruksi menunjukkan perbaikan dalam kesehatan mental, fungsi sosial dan citra tubuh dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Perasaan tentang citra tubuh dan rekonstruksi akan bervariasi dari wanita satu dengan wanita lainnya karena alasan budaya dan lainnya. Tapi, setidaknya satu studi berkualitas tinggi yang termasuk dalam penilaian ini menemukan bahwa lebih penting daripada usia, etnis atau latar belakang sosial ekonomi dalam memprediksi apakah seorang wanita akan menjalani rekonstruksi adalah jika ahli bedah menyebutkan beberapa kemungkinan dalam pertemuan pertama mereka.

BACA JUGA :  Nyeri Usai Bangun Tidur? Coba Ganti Kasur Anda

Kekhawatiran bahwa rekonstruksi segera akan menunda awal kemoterapi juga dapat menyebabkan perempuan untuk menghindari prosedur. Beberapa penelitian menemukan bahwa rekonstruksi tidak secara kentara mengubah cara wanita untuk memulai kemoterapi setelah mastektomi.

Kekhawatiran bahwa rekonstruksi meningkatkan risiko kanker kembali dan penundaan deteksi tumor baru juga merupakan alasan besar. Tapi beberapa penelitian besar selama periode 20-tahun tidak menemukan tingkat peningkatan kekambuhan dengan rekonstruksi.

Sebagai ahli bedah, mudah untuk berpikir bahwa hal yang paling kuat yang mereka lakukan adalah dengan tangan dan pisau bedah, tapi percakapan dengan perempuan tentang prognosis mereka dan pilihan mereka setelah operasi juga sangat penting.

Schneider dan rekan penulis, Dr Babak J Mehrara, seorang ahli bedah plastik di Memorial Sloan Kettering Hospital di New York, mengatakan bahwa ulasan penelitian sebelumnya mengenai rekonstruksi payudara untuk memahami apa yang mempengaruhi wanita untuk memilih keluar dari prosedur tersebut.

BACA JUGA :  Wow... dr Waskito Temukan Rompi Antikanker

Para penulis menunjukkan survei tahun 1998 dari ahli bedah yang mengkhususkan diri dalam kanker payudara menemukan bahwa lebih dari sepertiga dari dokter percaya bahwa rekonstruksi payudara mungkin menunda deteksi kekambuhan kanker dan 17 persen berpikir hal itu dikaitkan dengan tingkat komplikasi yang tinggi.

‘’Selain itu, ada beberapa keuntungan dari rekonstruksi langsung, termasuk membatasi jumlah operasi lainnya,’’ kata Dr Anees Chagpar, direktur The Breast Center di Rumah Sakit Kanker Smillow di Yale-New Haven di Connecticut. (nhk)

Komentar

komentar

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan LA
Dalam melaksanakan tugas jurnalistik, wartawan Kendari Pos dibekali tanda pengenal. Tidak diperkenankan menerima, apalagi meminta, imbalan dari siapapun, dalam bentuk apapun, serta dengan alasan apapun.


Copyright © Kendari Pos 2016 The Mag Theme. Theme by FAJAR.CO.ID

To Top