Nyatat Makalah, Jari Pada Keriting – Kendari Pos Online
Space Iklan Garis Batas
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Xpresi

Nyatat Makalah, Jari Pada Keriting

Xpresi

[dropcap]Membuat[/dropcap] tugas makalah dari dosen udah menjadi rutinitas yang kalian lakoni sobat Xpresi. Saking seringnya dapet tugas ntuh, sobat Xpresi kadang merasa ada yang kurang kalo bubar kuliah trus pulang gak bawa  tugas yang berjubel. Pemberian tugas itu sebenarnya untuk melatiha kalian mandiri dan memahami materi yang diberikan sekaligus bisa menyelesaikan sebuah persoalan yang ditermuat dalam tema tugas.

Hmmmm….biasanya sang dosen memberi deadline jadwal penyetoran tugas. Udah gitu gak boleh copas dari temen. Namun faktanya, ada juga oknum mahasiswa yang bandel. Malas ngerjain tugas, trus copas ama temen.

But, beberapa dosen gak mau kalah strategi biar bisa tahu mahasiswa mana yang benar-benar berkeringat buat tugas dan mana yang gak berkeringat sama sekali. Salah satunya dengan meminta kalian membuat laporan or makalah berpuluh-puluh halaman dengan tulisan tangan. Hari gini masih pake tulis tangan ? Capeek dech ? Bisa-bisa jari-jari pada keriting semua guys…

BACA JUGA :  Warning ! Hacker Mengintai

Simak yuk gimana komentar sobat Xpresi tentang penugasan makalah dengan tulis tangan. Diana yang juga mahasiswi FEB UHO ini punya komentar bahwa tugas kuliah dengan tulis tangan tuh sangat melelahkan. Coz sobat Xpresi kudu ngerjain dua hal sekaligus. Yakni nyatat materi yang akan dikerjakan dan cari referensi tugasnya.

Padahal dua hal itu sangat mudah dilakuin kalo pake komputerkan. Materi tinggal copas aja lalu wussshhh…masuk mesin printer. Trus dijilid dan selesai deh. “Menghabiskan banyak waktu untuk menulis, males ah,” ujar Diana, Selasa (5/1) kemarin.

Curhatan lainnya datang dari Rimah. Menurut cewek yang kuliah dijurusan Ilmu dan Teknologi Pangan Fakultas Teknologi dan Industri Pertanian UHO ini bahwa mahasiswa yang sering kebagian tugas menulis laporan tebal sih sudah  biasa. But yang bikin dongkol kalo laporannya dicoret-coret saat asistensi.

Padahal bikinnya nguras energi banget. So, kudu ngulang lagi dari awal. “Nyeseknya tuh saat laporan harus di konsul dan dicorat-coret karena salah en disuruh ganti lagi, yah sabar saja. Ngurut dada aja,” ungkap Rimah.

BACA JUGA :  Wujudkan Impianmu...Ayo Kerja !!!

Masih jaman gak seh menulis tangan untuk nuntasin tugas ? Apalagi sobat Xpresi udah berada dijaman komputerisasi. Pada kondisi inilah, prinsip efisiensi bisa diterapkan. Termasuk dalam pengerjaan tugas, dan penguasaan word-processing dikembangkan lebih lanjut.

Lalu, pasti timbul pertanyaan sob, sebenarnya buat apa dosen meminta mahasiswa menulis tangan tugasnya? Sebuah pertanyaan yang kadang banyak mahasiswa telan mentah-mentah. Banyak mahasiswa yang mengganggap hal ini jadul banget. Menulis tangan PR atau tugas itu pas jaman SD atau SMP dulu pernah dikerjakan. Kok di tingkat mahasiswa masih diminta menulis tangan? Ada pula mahasiswa canggung menulisan tangan untuk tugasnya. Karena tulisan tangannya jelek.

Kevin R. Gosari, mahasiswa STIKES Mandala Waluya Kendari gak setuju banget kalo pengerjaan tugas kuliah didominasi dengan tulis tangan. Apes yang tulisannya jelek dong. sebab, terkadang ulasan konten makalah udah benar but tetap diberi nilai rendah karena tulisan doi jelek, gak rapi dan susah terbaca ama dosen.

BACA JUGA :  Si Mungil yang Wajib Dipakai

Belum lagi kalo dapet dosennya yang males diribetkan dengan urusan tulisan yang gak kebaca. “Saya tidak setuju karena tidak adil sama teman-teman yang jelek tulisannya, kadang jelek nilainya karena tugas yang tidak bisa dibaca,” tukasnya.

Tapi dibalik itu kita juga gak boleh terlalu kesal sobat, coz menurut Asni Rafika L bahwa dosen pasti punya alasan tersendiri ngasih tugas tulis tangan. Misalnya, biar sobat Xpresi tidak terjebak dalam kasus copas. “Saya pribadi setuju karena saat ini jamannya teknologi semakin canggih, apa-apa tinggal copy paste dan diprint. Jadi saya rasa penting jika sekali-kali dikasih tugas tulis tangan sekaligus melatih kesabaran dan mencegah copas,” tutur mahasiswi PG-PAUD UHO ini. (Kak Sarah)

Komentar

komentar


Notice: Trying to get property of non-object in /home/kendaripos/public_html/wp-content/themes/flex-mag 1.13/functions.php on line 1001
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top