Pariwara
HEADLINE NEWS

Pria Melbourne Gunakan Telepon dan Sandi Tutupi Rencana Tempur ke Suriah

KENDARINEWS.COM — Dalam sebuah persidangan terungkap, seorang pria asal Melbourne menggunakan beberapa telepon dan sandi sebagai upaya menyembunyikan niatnya untuk melakukan perjalanan ke Suriah dan ikut perang di sana. Amin Mohamed, 25 tahun, tengah diadili atas tiga dakwaan membuat persiapan perjalanan ke luar negeri untuk terlibat perseteruan.

melby man

Amin Mohamen tengah disidang dengan 3 dakwaan yang menyebutnya bepergian ke luar negeri untuk terlibat perseteruan.

Pada hari terakhir sidangnya, jaksa Lesley Taylor mengatakan kepada juri, tiga jam penyadapan telepon yang disajikan selama dua minggu persidangan adalah bukti inti dari kasus melawan Amin ini. Jaksa Lesley mengatakan, ‘tak adanya’ diskusi tentang pemberian bantuan kemanusiaan kepada rakyat Suriah selama sadapan percakapan mengungkap tujuan sebenarnya dari rencana perjalanan Amin.

[two_third]

“Jika Amin Mohamed benar-benar akan ke Suriah untuk melakukan menjadi relawan, Anda mungkin berpikir bahwa akan ada beberapa pembahasan dari pihak yang mengatur perjalanan dan yang bepergian dengannya,” sebutnya. Ia menuturkan, “Anda mungkin berharap ada penjelasan di sana-sini, malahan Anda mungkin berharap ada serangkaian kata-kata. Tapi tak ada satu pun. Zip. Nada.”

Jaksa Lesley mendesak juri untuk mengabaikan bukti yang diajukan Amin Mohamed, bahwa ia tak mengerti apa yang dimaksud si fasilitator perjalanan tertuduh ketika ia menggunakan kata-kata seperti “mati syahid” dan “mujahidin”. “Kami berpendapat bahwa ia tertutup, rahasia dan pembohong besar ketika ia harus ringkas, karena ia tak memiliki niat jujur untuk ditunjukkan,” katanya.

Pengacara Amin, yakni Julian McMahon, menggambarkan kliennya sebagai pria normal yang memiliki pekerjaan mengantar koran ketika remaja dan ingin melakukan perjalanan ke Suriah untuk berhijrah – praktek Muslim yakni bermigrasi ke sebuah negara Muslim untuk lebih dekat dengan agama – bersama sepupunya.

Julian mengatakan kepada juri, kliennya terbuai ketika berbicara via telepon dengan seseorang yang jaksa tuduh sebagai fasilitator perjalanan ke Suriah, yakni pria Sydney- Hamdi Alqudsi. “Ia terbuai dengan sandi dan ponsel. Tapi itu tak membuatnya jadi seorang penjahat dengan niat untuk pergi dan melampiaskan malapetaka di Suriah. Itu terus terang menggelikan,” sebutnya. Juri diharapkan mulai berunding pada Kamis (8/10). Amin Mohamed menghadapi hukuman penjara hingga 10 tahun jika terbukti bersalah. (**)

 [/two_third]

[one_third_last][ads1][/one_third_last]

Komentar

komentar


Notice: Trying to get property of non-object in /home/kendaripos/public_html/wp-content/themes/flex-mag 1.13/functions.php on line 982
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

The Latest

Pariwara
Pariwara
Pariwara
pariwara
Space Iklan
Pariwara

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top