Pariwara
Opini

Sulawesi Tenggara Waspada El Nino

Dampak Elnino pada sawah petani

Dampak Elnino pada sawah petani

Oleh : Siti Risnayah, SST*)

Pada tahun 2015 ini dunia kembali dilanda El Nino. El Nino ini teramati terus menguat sejak April 2015 dan diprediksi akan menjadi El Nino kategori kuat pada akhir tahun. Beberapa daerah di Indonesia mulai terkena dampaknya. BMKG pada bulan Juli lalu menyatakan bahwa Jawa, Sulawesi Selatan, Lampung, Bali, NTB, dan NTT telah mengalami hari tanpa hujan berturut-turut yang sangat panjang. Wilayah-wilayah tersebut sudah mengalami kekeringan sejak Mei 2015. Kekeringan ini diprediksi masih akan berlangsung dimana awal musim hujan 2016 di beberapa daerah tersebut akan mengalami kemunduran dampak dari kemunculan El Nino. Menyikapi hal ini maka timbul pertanyaan di benak kita, “bagaimana dengan wilayah Sulawesi Tenggara?”

Dari pantauan BMKG Unit Sulawesi Tenggara di Kota Kendari, Bau-bau, Pomalaa, dan Ranomeeto, tercatat masih adanya hujan yang turun hingga bulan Juli kemarin. Kondisi hari tanpa hujan sempat terjadi selama kurang lebih dua minggu pada awal bulan Juli. Memasuki pertengahan hingga akhir Juli, hujan tercatat beberapa kali terjadi dengan intensitas rendah. Hujan yang turun ini mungkin tampak seperti angin segar bagi kita bahwa fenomena El Nino tidak berdampak di Sulawesi Tenggara. Lalu apakah hal tersebut benar?

Dari kajian analisis sebaran dampak , wilayah Indonesia bagian timur sangat rentan terkena dampak El Nino. Tentu saja itu termasuk wilayah Sulawesi Tenggara. Ditambah lagi dengan posisi Sulawesi Tenggara yang berbatasan langsung dengan Laut Banda. Kajian para pakar membuktikan bahwa Laut Banda yang luas dan dekat dengan Samudera Pasifik memiliki suhu muka laut yang lebih rendah saat kejadian El Nino dibandingkan saat kondisi normal.

El Nino merupakan suatu penyimpangan kondisi laut yang ditandai dengan meningkatnya suhu permukaan laut di Samudera Pasifik sekitar ekuator khususnya di bagian tengah dan timur (sekitar Pantai Barat Peru). Dikatakan sebagai penyimpangan karena kondisi El Nino ini berlawanan dengan kondisi normal. Seharusnya permukaan laut yang hangat adalah di bagian barat (wilayah perairan Indonesia) dan yang dingin adalah di wilayah tengah dan timur Samudera Pasifik. Namun El Nino membalikkan keadaan. Akibat penyimpangan laut ini maka terjadi penyimpangan pada sistem atmosfer. Pusat pembentukan awan bergeser ke wilayah timur Pasifik. Jika pada kondisi normal hujan banyak turun di wilayah Pasifik barat akan tetapi El Nino memindahkannya ke Pasifik timur (Amerika Tengah dan Selatan).

Laut merupakan mesin penyuplai uap air terbesar. Laut yang hangat akan melepaskan lebih banyak uap air di udara. Uap air ini sangat bermanfaat untuk pembentukan awan-awan hujan. Pada kondisi El Nino, suhu muka laut di perairan Indonesia khususnya Indonesia bagian timur cenderung lebih dingin. Akibatnya, tingkat penguapan di laut Indonesia berkurang. Namun hal sebaliknya terjadi di wilayah tengah dan timur Pasifik (sekitar Pantai Barat Peru). Suhu muka laut disana lebih hangat sehingga pembentukan awan lebih banyak. Oleh sebab itu dikatakan bahwa El Nino membawa dampak yang berbeda di sisi barat dan sisi timur Samudera Pasifik. Di sisi barat mencakup Indonesia, Australia, hingga India, El Nino berdampak pada meningkatnya resiko kekeringan namun bagi sisi timur mencakup Amerika Tengah dan Selatan, El Ninopada umumnya meningkatkan resiko banjir.

Untuk mengantisipasi dampak El Nino di Sultra, kita perlu mempelajari sejarah kejadian dan dampaknya terhadap cuaca dan iklim di masa lalu.El Nino tercatat telah terjadi sebanyak delapan kasus dalam 20 tahun terakhir dimana El Nino kategori kuat baru terjadi satu kali yakni pada tahun 1997-1998. Saat ini wilayah Sultra secara umum telah memasuki musim kemarau. Kota Kendari yang normalnya masuk musim kemarau di bulan Juli dasarian II (tanggal 11 – 20), pada tahun ini maju atau lebih cepat satu dasarian yakni menjadi Juli dasarian I (tanggal 1 – 10). Curah hujan bulan Juli di kota Kendari mengalami defisit 76 persen dari rata-ratanya. Pengurangan yang lebih parah terjadi di Pomalaa sebesar 83 persen dan di Bau-bau defisit 93 persen dari rata-ratanya selama 29 tahun. Dari informasi ini kita dapat mengetahui bahwa El Nino telah berdampak signifikan di beberapa tempat di Sultra.

Prediksi dampak yang mungkin terjadi pada El Nino kali ini dapat kita pelajari dari dampak yang terjadi pada tahun 1997/1998. Kejadiannya hampir serupa dengan kasus kali ini dimana El Nino berada pada level kuat yang puncaknya mulai aktif pada bulan Agustus dan terus berkembang hingga Februari. Pada waktu itu, curah hujan di wilayah Sultra secara umum tercatat mengalami pengurangan yang signifikan hingga 100 persen atau tidak ada hujan sama sekali dalam satu bulan. Kondisi kering ini terjadi sepanjang musim kemarau. Di Bau-bau, defisit curah hujan sudah terjadi sejak musim hujan bulan Mei 1997 yang saat itu kondisi El Nino masih dalam level lemah. Defisit ini terus berlangsung hingga puncaknya pada bulan Agustus-September-Oktober tidak tercatat hujan sama sekali selama 3 bulan penuh.

Dampak serupa di wilayah lain di Sultra seperti Kabupaten Muna, Buton, Konawe, dan Bombana. Banyak wilayah yang mengalami kondisi kering selama tiga bulan berturut-turut pada puncak musim kemaraunya di bulan Agustus hingga Oktober. Bahkan beberapa ada yang menunjukkan tidak berdampak sama sekali. Konawe Selatan misalnya, pada bulan Januari 1998 saat El Nino masih dalam intensitas kuat, curah hujan yang terukur diketahui berada dalam kondisi di atas normal.

Belajar dari masa lalu maka kita sebagai masyarakat Sultra perlu mewaspadai kemungkinan kerusakan pada El Nino 1997/1998 terjadi lagi pada El Nino tahun ini. Kita harus mewaspadai kemungkinan musim kemarau kali ini lebih kering dan periodenya lebih panjang dari biasanya. Kita juga harus mewaspadai kekurangan air yang mungkin dapat terjadi selama musim kemarau ini terutama di bulan Agustus, September, dan Oktober. Kondisi kering dalam waktu yang panjang dapat membawa kerugian di banyak sektor kehidupan mulai dari tingkat satuan rumah tangga hingga kestabilan ekonomi suatu negara.

Untuk mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh El Nino maka kita perlu melakukan upaya-upaya penanggulangan mulai dari sekarang. Pemerintah harus lebih siap dan tanggap pada kemungkinan bencana lanjutan akibat kemunculan El Nino. Pemerintah juga dapat memaksimalkan beberapa sektor yang berdampak positif pada kemunculan El Nino. Salah satunya sektor perikanan dengan meningkatnya potensi ikan di wilayah perairan kita. Di tingkat masyarakat, kita dapat menghemat penggunaan air. Kita dapat membuat daerah resapan air dengan harapan ketika hujan turun sesekali maka kita dapat memanfaatkannya dengan lebih maksimal. Untuk menjaga kesehatan, kita harus mengonsumsi air lebih banyak dari biasanya karena kondisi kering yang dibawa oleh El Nino menyebabkan tingkat dehidrasi meningkat. ***

*Penulis adalah Staf Operasional Stasiun Meteorologi Maritim Kendari


Notice: Trying to get property of non-object in /home/kendaripos/public_html/wp-content/themes/flex-mag 1.13/functions.php on line 982
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download Aplikasi Epaper Kendari Pos

Copyright © 2015 PT. Media Kita Sejahtera Jl. Malik Raya No.50 Mandonga, Kendari - Sultra, Hp: 08114052225 (sms) Email: kendariposonline@gmail.com Time: Monday, 30 October 2017 07:12:21

To Top